Senin, November 18, 2019

LIVE SABLON; Iksan Skuter

Kami datang lagi. Komplotan Live Sablon TAI Jogjakarta.

Kali pertama saya bertemu mas Iksan Skuter adalah ketika film saya bertandang ke Malang, ke Universitas Brawijaya tepatnya. Nah, disela-sela lawatan atas undangan kampus tersebut saya coba mencuri waktu dengan ditemani seorang LO dari acara tersebut. Saya lupa acara apa, karena sudah (sekitar) 5 tahun lalu, haaa....

Sampailah saya di Warung Srawung. Warung imut berkonsep angkringan sederhana dengan menu andalan kopi & indomi. Generasi micin memang, haaa....

Seingat saya, kenapa saya bisa sampai sana adalah waktu itu mas Iksan akan mengadakan konser keliling. Salah satu kota tujuannya adalah Jogjakarta. Jadi saya dimintai tolong carikan tempat. Kira-kira begini kalimat yang saya ingat

"nek koe iso nembusi kui, kopi karo indomi'mu, gratis!"

Sebuah tantangan yang aduhai, bagi mahasiswa tingkat akhir seperti saya waktu itu, haaa...

"OK, mas!", saya jawab dengan semangat kopi & indomi.

Waktu itu saya sedang suka (via soundcloud) mendengarkan Sisir Tanah, yang terakhir baru diketahui namanya adalah mas Danto. Dengan rileks, tak rekomendasiin ke mas Iksan. "Mas, ini ada musisi seger! Sisir Tanah namanya", karena saya tergila-gila dengan "Lagu Wajib" yang saya saksikan di acara 9menit15detik di Teater Garasi waktu itu dan mengambil sticker berisi lirik itu dan kutempel di cermin kamar kost'ku, auto hapal jadinya. Ajaib waktu itu.



Sampai di Jogja, tempat yang kita rencanakan bergeser ke UGM. Terjadilah konser pertamaku menonton Iksan Skuter di sana. Kebetulan juga, mas Iksan pas di konser itu malah membagi-bagikan CD Matahari (Album 1 Iksan Skuter), dengan segera kuambil dan dengarkan setiap hari. Kebetulan CD Player masih nangkring di kost, dengan Simbada seadanya, kuputar terus sampai mampus. Haa....

Jika kalian lihat CD Matahari, kalian buka isinya, pasti kalian menemukan beberapa foto yang artistik yang sedikit banyak mewakili setiap lagu dari album itu.

Saya penasaran dengan cover album Matahari itu. Soalnya, fotonya mirip sama temen saya di sanggar teater kampus kami; Teater Tangga UMY. Setelah bertukar no HP, SMS'an lah kami untuk menjawab rasa penasaran saya atas cover album Matahari.

Ternyata benar apa yang saya sangka atas sosok di cover album Matahari itu. Dia adalah kakak tingkatku di Teater Tangga UMY. Dan yang mengagetkan lagi, fotografernya adalah Ketua UKM Fotografi Semar Mesem yang saya ikuti pada tingkat 3 di kampus. Ya tuhan, dunia memang sempit jika kita berbuat baik.

19 Nov 2019, waktu yang tepat untuk melepas rindu-lelah atas semua kenangan tadi. Tepat juga 4 tahun kerjasama kami antara Tutbek & Iksan Skuter.


Tiada kata yang tepat untuk menutup tulisan ini kecuali, SRUUUPPPUUUUTTTTT.........
***
Ingin acaramu ada Live Sablon dari kami? Check this out!

Tidak ada komentar: